Daily Archives: 12 June, 2016

Sains dan Matematik : Biar diajar dalam bahasa sendiri

Published by:

Malam tadi saya menonton Advokasi Ilmuwan di TV1. Dan saya pun menulis status di Facebook:-

 

Setuju dengan panel ‪#‎AdvokasiIlmuwan, Sains dan Matematik eloklah dipelajari dalam bahasa sendiri

 

Maka komen dari post tersebut meminta untuk saya beri penjelasan lanjut tentang pendapat saya itu.

 

Pertama sekali, saya ingin tegaskan bahawa dalam melihat isu ini, saya pinta semua yang membaca dan menilai dalam keadaan berlapang dada. Jika kita sudah rigid dengan pendapat Sains dan Matematik ini perlu diajar dalam bahasa tertentu, tiada guna untuk mendengar pertikaian orang lain.

 

Saya akui konteks ayat di atas yang kurang jelas. Konteks tidak menyatakan pada peringkat rendah, menengah atau pengajian tinggi. Maka dalam menulis perihal ini, saya akan cuba menspesifikasikan peringkat pengajian dalam membincangkan pendapat saya.

 

Mula-mula, ingin saya ulang pendapat popular sebelum ke pendapat peribadi. Pembelajaran dalam bahasa sendiri tidak pernah menafikan kemajuan sesebuah negara. Negara Jepun dan Jerman, juga negara-negara lain dalam Kesatuan Eropah menggunakan bahasa ibunda untuk mengajar Sains dan Matematik. Dan tiada alasan untuk mereka maju. Tiada alasan juga untuk mereka menerbitkan hasil penyelidikan bertaraf tinggi.

 

Namun benar, kita tidak boleh menggunakan pendekatan : orang buat itu, kita buat itu juga. Budaya masyarakat itu kompleks. Sesuatu yang berkesan di sesebuah negara tidak semestinya berkesan di negara kita.

 

Bagi saya, pengajaran dalam bahasa sendiri itu lebih baik. Dalam konteks negara kita, lebih berkesan jika kita diajar dalam bahasa ibunda masing-masing.

 

Bahasa Sebagai Asas Kefahaman

 

Bahasa ialah medium komunikasi.  Wujud kepelbagaian bahasa dalam masyarakat kita. Ada yang membesar dengan Bahasa Melayu, Cina, Tamil, Inggeris atau lain-lain lagi. Katakan kita sedang berbicara dengan seorang budak kecil berusia lingkungan 7 tahun. Kita tidak akan menggunakan istilah-istilah sukar untuk berkomunikasi dengannya. Kita tidak akan gunakan bahasa yang dia tidak fahami untuk menerangkan sesuatu. Kita boleh gunakan istilah-istilah besar atau bahasa lain untuk tujuan mendidik, namun adakah komunikasi tersebut berkesan?

 

Masalah yang timbul ialah apabila wujud jurang antara rakyat. Terdapat keluarga yang mampu bertutur dalam Bahasa Inggeris dan ramai lagi yang mempelajari dan mempraktikkan Bahasa Inggeris hanya di sekolah. Subjek seperti Matematik ini secara amnya pun tidak digemari masyarakat sedunia. Side story: Bila saya berjalan-jalan ke negara lain dan bertemu dengan orang tempatan, mereka akan bertanya pekerjaan saya dan biasanya memberikan reaksi yang sama bila saya beritahu yang saya mengajar Matematik. “That’s a difficult subject” atau “I hate Maths.”

Jika secara umum pun subjek seperti Matematik dan Sains dianggap sukar, ditambah lagi dengan diajar dengan Bahasa Inggeris, mampu membunuh minat pelajar-pelajar yang mahu belajar. Mungkin bagi kita-kita yang mahir dan memahami Sains dalam Bahasa Inggeris, boleh kita cuba tanyakan soalan ini:

 

Jika katakanlah kita mengenal pasti bahawa subjek Sains dan Matematik paling sesuai diajar dalam Bahasa Jerman, dan implementasi dasar ini akan mula diadakan dari bulan September ini, adakah kita bersedia menerima perubahan?

 

Kecualilah jika kita punya minat atau sudah tahu Bahasa Jerman, maka kita akan merasakan kepelikan untuk dipaksa belajar dalam satu bahasa yang belum kita kuasai.

 

Pertikaian saya terhadap pengajaran dalam Bahasa Inggeris bukanlah kerana bahasa itu sendiri. Namun sudahkah kita mempersediakan individu yang hendak diajar. Makna kata, jika kita mahukan pengajaran dilakukan dalam Bahasa Jerman, kita latih tubi untuk individu itu supaya mahir dalam Bahasa Jerman. Biar dia tahu segala kata nama Jerman yang mempunyai jantina lelaki, perempuan atau neutral. Biar dia tahu cara menyebut r yang hampir bunyi orang Kedah menyebut r. Biar dia tahu cara untuk sebut huruf ß. Kemudian kita ajar dalam Bahasa Jerman.

 

Tujuan persediaan ini mudah. Untuk pastikan individu tersebut memahami. Sebenarnya teknik ini sudah lama kita lakukan di Malaysia. Untuk Program Khas Jepun, Korea, Perancis dan Jerman untuk pelajar lepasan SPM di bawah Kementerian Pendidikan Malaysia, kita memastikan pelajar tersebut melalui program persediaan bahasa supaya mereka dapat memahami dan beradaptasi dengan persekitaran baru [1].

 

Dalam hal ini, tidak kira sama ada pelajar itu dahulunya belajar dalam Bahasa Inggeris atau Bahasa Melayu, pelajar perlu dilatih dahulu dengan bahasa yang baru. Namun proses ini tidak sukar kerana pelajar yang cemerlang yang dipilih ini sudah memahami konsep Sains, Matematik dan subjek-subjek lain.

 

Bezanya dengan masyarakat umum ialah tidak semua orang memahami dan meminati Sains dari kecil. Ini belum ditambah dengan faktor perkembangan minda yang berbeza antara setiap individu. Sesetengah orang berkembang dengan lambat. Dan late bloomer ini, jika pada awalnya pun sudah berasa tidak minat kepada Sains dan Matematik kerana kurang pintar pada awalnya, dan kurang minatnya pada Bahasa Inggeris, maka bertambah tidak kondusif bila kita mengajar individu sebegini dalam bahasa yang janggal bagi beliau.

 

Kerana biasanya manusia itu cemerlang dalam sesuatu kerana minat. Dan jika minat dibantut dari awal kerana terasa lemah dan susah, kita juga menafikan bakat-bakat masa depan untuk menyerlah.

 

Saya kurang kisah bila bercakap tentang pengajaran dalam Bahasa Inggeris di peringkat universiti. Saya tiada masalah jika pengajaran dibuat dalam Bahasa Inggeris untuk mempersediakan pelajar dalam bidang penyelidikan dan penerbitan, ataupun pekerjaan. Juga kerana individu itu punya sekurang-kurangnya sebelas tahun dalam pengajian rendah dan menengah untuk belajar Bahasa Inggeris.

 

Individu perlu untuk tidak malas dan juga punya inisiatif sendiri untuk mahu belajar. Namun, dalam usia awal  di peringkat rendah dan menengah ini, kita perlu punya objektif yang lebih jelas. Jika kita mahu mereka petah berbicara Bahasa Inggeris, kita latih mereka dengan komponen bahasa. Biar mereka minat seni-seni bahasa yang wujud dalam sastera, lukisan atau lagu. Biar mereka berbicara, pelajari dan mahir dalam tatabahasa. Biar ditambah masa untuk belajar Bahasa Inggeris jika perlu.

 

Dan Sains, Matematik atau Sejarah, Pendidikan Islam dan Kemahiran Hidup; kita biar mereka faham dan minat. Ajarlah dalam bahasa sendiri. Jika memang semua pelajar sekolah itu biasa bertutur Bahasa Inggeris, tiada masalah pun untuk belajar dalam Bahasa Inggeris. Jika rata-rata pelajar hanya memahami Bahasa Melayu, biarlah pengajaran dalam Bahasa Melayu.
Setelah faham sesuatu perkara itu, hendak diubah ajar dalam Bahasa Korea pun tidak ada masalah.

 

 

Rujukan

 

[1] Buletinkpm.blogspot.my. (2012). Blog Rasmi Kementerian Pendidikan Malaysia: Program Penajaan Pengajian Untuk Pelajar Cemerlang Diumum. [online] Available at: http://buletinkpm.blogspot.my/2012/04/program-penajaan-pengajian-untuk.html [Accessed 11 Jun. 2016].