Category Archives: Kamus Cinta

Kamus Cinta #01 – Ya atau Tidak

Published by:

Aku kata.

Kalau dah suka, bagitaulah.

‘Takleh, malu… nanti kalau dia reject lagi malu…’

It’s an interesting perspective.

Satu – bila dipendam diperam akan rasa yang berbunga tidak tentu arah itu, bila melihat si dia di dunia insta pun sudah terasa kelam kelibut, di dunia sebenar apatah lagi, maka buat apa didiam?

Atau dua – lebih senang diberitahu, supaya kalau ditolak… boleh cari yang lain?

It was an interesting discussion between me and friends of mine.

 

Sebabnya, ini soal rasa. Hanya ada ya atau tidak.

Misalnya mudah.

Kalau waktu hendak makan, kita tanya si dia mahu makan sushi atau tidak; kalau dijawab ya, memang sushi itu mahu dijamah. Kalau dijawab tidak, mungkin nasi briyani Kapitan sedang berlegar di minda. Tapi kalau dikata tidak pasti, bermaksud sushi itu … boleh laa… mungkin taknak makan sebab baru makan semalam, atau duit tak ada sebab sushi satu plate kecik tu pun mahalnya bukan main.

Cumanya begini. Kalau hendak pergi makan tapi soalan itu tidak pernah ditanya, dibiar dipendam rasa, manalah akan dapat jawabnya. Lagi lama tunggu, makin lapar jadinya. Sudahnya tiba-tiba si dia mahu makan koey teow goreng Pappa Rich sedang diri sendiri mahu sushi. Sudahlah lapar, kena pula makan sendiri. Bayangkan kalau tanya awal-awal dan sudah ada jawapan. Bolehlah cari kawan yang lain untuk makan sushi bersama.

You-and-you-know-who-you-are,
faham metafora ini?

Betul, ada ketika si dia jawab tak pasti. Namun kalau ikut aku. Bila orang kata tak pasti ni, dia dekat-dekat dengan tak nak lah. Macam mana nak tau dia pasti nak ke tak? Terus saja jalan ke kedai sushi. Kalau dia ikut, dia akan lari dari belakang dan cakap ‘okay, saya nak makan sushi’. Ataupun dia kata ‘saya taknak makan sushi tapi tak kisahlah asal saya berada di sisi saudari’.

 

P.S: Kalau kita yang ditanya, bagilah jawapan ya atau tidak. Jawapan biar binary, jangan 40shades of gray. Itu sebabnya kalau ada yang tanya aku nak makan mi goreng telur mata, aku kata tak; sebab walaupun aku nak makan mi goreng telur mata, aku nak makan sendiri-sendiri ja, bukan bersama si dia #metafora.